Viral Video Warga Boncengkan Lumba-lumba Naik Motor, Pecinta Satwa di Lombok Lapor ke Polisi

TRIBUNTRAVEL.COM - Viral video dua warga tampak membonceng seekor lumba-lumba di Bima, Nusa Tenggara Barat lalu dagingnya dibagikan warga.

Akibat video viral ini pun berbuntut panjang.

Pencinta satwa melaporkan tindakan oknum warga Desa Panda, Kecamatan Palibelo, Kabupaten Bima tersebut ke polisi.

Christian Joshua Pale, FounderYayasan Sarana Metta IndonesiadanAnimals Hope Sheltermengatakan, pihaknya telah membuat laporan polisinya.

"Kuasa hukum saya sudah bertindak," kata kepada TribunLombok.com, Selasa (14/9/2021).

Laporan dimasukkan tim kuasa hukumnya ke Polres Bima.

Dia melaporkan beberapa oknum warga yang terlibat menangkap dan memotong-motong lumba-lumba malang itu.

Meski Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) NTB telah turun menemui warga, menurutnya hal itu tidak cukup.

Baginya harus ada efek jera bagi para pelaku sehingga tidak mengulangi perbuatan serupa.

Sebab menangkap dan memotong-motong satwa dilindungi jelas harus dihukum.

"Ancaman hukuman maksimal 5 tahun penjara dan denda Rp 100 juta.

Tangkapan layar video dua warga membonceng seekor lumba-lumba menggunakan sepeda motor di Bima, NTB.
Tangkapan layar video dua warga membonceng seekor lumba-lumba menggunakan sepeda motor di Bima, NTB. (Ist via Tribun Lombok)

Baca juga: Lokasi, HTM, Jam Operasional, dan Tarif Glamping The Lawu Park Terbaru September 2021

Baca juga: 6 Fakta Unik Ever Ace, Kapal Kontainer Terbesar di Dunia dengan Panjang 400 Meter

Ini harus jadi pembelajaran bukan saja bagi pelaku, juga untuk efek jera bagi yang lain, agar berpikir ribuan kali sebelum bertindak," tegasnya.

Sampai detik ini, kata Christian, masyarkat belum mengetahui Undang-undang Perlindungan Hewan.

"Apa yang mereka lihat dan temui, entah itu hewan dilindungi atau tumbuhan langka, selama ini selalu berakhir dengan dibunuh, dikonsumsi atau dijual," ujarnya.

Dengan viralnya kasus tersebut, menurutnya ini waktu yang tepat mengambil langkah hukum.

"Kami meminta aparat untuk bersikap tegas," katanya.

Sehingga bisa menjadi contoh agat ke depan masyarakat bisa berhati-hati.

"Enggak bisa dipungkiri, negara sangat lemah dalam UU Perlindungan Hewan," bebernya.

Menurutnya, masih banyak cela dari pelaku kekerasan berbuat kejam pada hewan.

Dari penelusuran BKSDA NTB melalui Seksi Konservasi Wilayah (SKW) III Bima, peristiwa tersebut terjadi di Desa Panda, Kecamatan Palibelo, Kabupaten Bima, NTB.

Bambang Dwidarto, kepala Seksi Konservasi Wilayah III Bima dalam keterangan tertulis menjelaskan, lumba-lumba tersebut ditemukan warga terdampar di pantai Dusun Oi Niu, Desa Panda, Jumat (10/9/2021), sekitar pukul 10.00 Wita.

Lumba-lumba ditemukan dalam kondisi sudah mati.

Karena tidak tahu mamalia tersebut dilindungi, warga kemudian mengangkut lumba-lumba menggunakan sepeda motor menuju Desa Panda.

Kemudian lumba-lumba itu dipotong-potong oleh warga setempat.

Selanjutnya dagingnya dibagi-bagikan kepada warga desa.

Baca juga: Pemburu Temukan Benda Antik Berusia Ribuan Tahun di Dalam Perut Buaya

Baca juga: Foto-foto Serunya Liburan Valentino Rossi, Naik Wahana Ekstrem Bareng Pembalap Akademi VR46

Baca juga: Selain Soto, Cobain 5 Kuliner Paling Favorit di Lamongan untuk Makan Malam

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.comdengan judul Pencinta Satwa di Lombok Polisikan Warga yang Bawa dan Memotong Lumba-Lumba

Temukan solusi untuk kebutuhan transportasi, pengiriman barang, layanan pesan antar makanan, dan yang lainnya di sini.

SHARE : share facebook share twitter share linkedin