Pengguna dan Pengemudi Grab Boleh Batalkan Pesanan Jika Ada yang Tak Pakai Masker

KOMPAS.com – Dalam memasuki era new normal atau tatanan normal yang baru, penumpang dan mitra pengemudi Grab dapat membatalkan perjalanan apabila persyaratan masker tidak dipenuhi.

Hal itu mengikui kewajiban para mitra pengemudi dan mitra pengiriman menggunakan masker setiap kali mereka melakukan perjalanan dengan platform Grab.

Kebijakan yang sama akan berlaku untuk penumpang di negara-negara dengan kewajiban menggunakan masker di area publik.

Baca juga: Luncurkan GrabProtect, Grab Kenalkan Fitur Deklarasi Kesehatan Online dan Mask Selfie

Apabila salah satu pihak ada yang tidak menggunakan masker, mitra pengemudi dan penumpang dapat membatalkan pemesanan tanpa denda sebelum perjalanan dimulai.

Baca juga: Sambut New Normal, Grab Luncurkan Protokol GrabProtect

Enam langkah protokol keamanan dan kebersihan GrabProtect.
Enam langkah protokol keamanan dan kebersihan GrabProtect.
Caranya, dengan memilih atau klik alasan pembatalan “pengemudi/penumpang tidak memakai masker (driver/passengers did not wear a mask)”.

Untuk mendukung langkah tersebut, Grab juga telah memperbarui fitur penilaian dan tanggapan serta “Pusat Bantuan” dalam aplikasi dengan opsi baru untuk pelaporan terkait kesehatan dan kebersihan.

Fitur itu memungkinkan para pengguna memberikan tanggapan kepada Grab, bila mitra pengemudi terlihat tidak sehat atau tidak menggunakan masker selama perjalanan.

Selanjutnya, Grab memonitor tanggapan tersebut dan akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi keamanan dan kesehatan para penggunanya.

Baca juga: Lanjutkan Relaksasi Keuangan untuk Mitra Pengemudi, Grab dan TPI Sepakati Skema Baru

Sebagai informasi, kebijakan pembatalan pemesanan itu merupakan bagian dari protokol kesehatan dan kebersihan dalam program GrabProtect untuk meminimalisir risiko penyebaran virus Covid-19 di dalam transportasi.

“Pandemi Covid-19 telah meningkatkan kesadaran terhadap keamanan dan kebersihan di berbagai industri. Keamanan selalu menjadi fokus utama Grab dan melalui program seperti GrabProtect, kami telah meningkatkan standar kebersihan di industri ride-hailing,” jelas Regional Head of Operations Grab Russell Cohen dalam siaran pers, Selasa (2/6/2020).

Tentunya, semua kebijakan itu akan terus dievaluasi seiring berjalannya waktu.

Temukan solusi untuk kebutuhan transportasi, pengiriman barang, layanan pesan antar makanan, dan yang lainnya di sini.

SHARE : share facebook share twitter share linkedin